Istri Gembong Narkotika Paling Kuat di Meksiko Ditangkap

Emma Coronel Aispuro, Istri Joaquín 'El Chapo' Guzmán, Ditangkap - Majalah Time.com

MEKSIKO – Istri gembong narkotika Joaquin “El Chapo” Guzman Loera, Emma Coronel Aispuro, ditangkap atas tuduhan perdagangan narkotika internasional.

Emma Coronel Aispuro, 31, ditangkap pada Senin (22/2) di Bandara Internasional Dulles di Virginia utara, Amerika Serikat (AS).

Departemen Kehakiman AS mengatakan penangkapannya di Virginia terkait “dengan dugaan keterlibatannya dalam perdagangan narkotika internasional”.

Penjabat Asisten Jaksa Agung Nicholas L. McQuaid, dari Divisi Kriminal Departemen Kehakiman, dan Asisten Direktur yang Bertanggung Jawab Steven D’Antuono, dari Kantor Lapangan FBI di Washington, mengumumkan sang istri didakwa dalam satu tuntutan pidana dengan konspirasi untuk mendistribusikan 1 kilogram atau lebih heroin, 5 kilogram atau lebih kokain, 1.000 kilogram atau lebih mariyuana, dan 500 gram atau lebih metamfetamin untuk impor yang melanggar hukum ke AS.

Dia dijadwalkan tampil pertama kali di pengadilan federal pada Selasa (23/2) di Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Columbia melalui konferensi video.

Menurut dokumen pengadilan, Aispuro didakwa berpartisipasi dalam konspirasi untuk mendistribusikan kokain, metamfetamin, heroin, dan mariyuana untuk diimpor ke Amerika.

Dia juga dituduh bersekongkol untuk, dengan orang lain, membantu suaminya dalam pelariannya Juli 2015 dari penjara Altiplano di Almoloya de Juarez, Meksiko.

Sang suami El Chapo adalah mantan pemimpin kartel narkotika Sinaloa Meksiko, yang saat ini menjalani hukuman seumur hidup di AS.

Setelah El Chapo ditangkap kembali di Meksiko pada Januari 2016, istrinya diduga terlibat dalam rencana pelarian penjara lagi.

Dia dituduh merencanakannya dengan orang lain sebelum ekstradisinya ke AS pada Januari 2017.

El Chapo dihukum oleh juri di Distrik Timur New York pada 2019 atas perannya sebagai pemimpin Kartel Sinaloa.

Organisasi tersebut dianggap sebagai kelompok perdagangan narkotika paling kuat di Meksiko.

Dia dihukum pada Februari 2019 karena memperdagangkan narkotika dan terlibat dalam berbagai konspirasi pembunuhan. Istrinya secara teratur menghadiri persidangannya.

Kantor Lapangan FBI di Washington sedang menyelidiki kasus ini.