Mengajak Istri Jalan-Jalan Ternyata Pahalanya Lebih Besar Dari I’tikaf Di Masjid

7 views

Apa yang anda dapatkan bila dengan ikhlas menemani seorang sahabat atau orang terdekat anda beli barang barang kebutuhan sehari hari?

Tentu banyak yang berpikir kalau apa yang sudah kita kerjakan cuma berbalas pahala serta perkataan terima kasih saja.
Namun berbeda jika hal itu kita lakukan untuk sang istri. Mungkin banyak diantara para suami yang belum tahu jika pahala menemani istri jalan-jalan bisa lebih baik dari pahala i’tikaf di Masjid Nabawi sebulan penuh.

Keikhlasan suami tersebut ternyata diganjar pahala besar bahkan lebih besar dari yang kita pikirkan.
Dari Ibnu ‘Umar, Nabi shallallahu‘alaihi wasallam bersabda;

أَحَبُّ النَّاسِ إِلَى اللَّهِ تَعَالَى أَنْفَعُهُمْ لِلنَّاسِ , وَأَحَبُّ الأَعْمَالِ إِلَى اللَّهِ تَعَالَى سُرُورٌ تُدْخِلُهُ عَلَى مُسْلِمٍ , أَوْ تَكَشِفُ عَنْهُ كُرْبَةً , أَوْ تَقْضِي عَنْهُ دَيْنًا , أَوْ تَطْرُدُ عَنْهُ جُوعًا , وَلأَنْ أَمْشِيَ مَعَ أَخِ فِي حَاجَةٍ أَحَبُّ إِلَيَّ مِنْ أَنْ أَعْتَكِفَ فِي هَذَا الْمَسْجِدِ يَعْنِي مَسْجِدَ الْمَدِينَةِ شَهْرًا

“Manusia yang paling dicintai oleh Allah adalah yang paling memberikan manfaat bagi manusia. Adapun amalan yang paling dicintai oleh Allah adalah membuat muslim yang lain bahagia, mengangkat kesusahan dari orang lain, membayarkan utangnya atau menghilangkan rasa laparnya. Sungguh aku berjalan bersama saudaraku yang muslim untuk sebuah keperluan lebih aku cintai daripada beri’tikaf di masjid ini -masjid Nabawi- selama sebulan penuh.” (HR. Ath-Thabarani)

Syaikh Muhammad bin shalih Al-Ustaimin rahimahullah berkata;

”Menunaikan keperluan kaum muslimin lebih utama dari pada iktikaf, lantaran faedahnya lebih menyebar, manfaat ini lebih baik dari pada manfaat yang terbatas (untuk sendiri). Kecuali manfaat terbatas tersebut adalah perkara yang penting serta harus dalam Islam (misalnya shalat wajib).”

Hadist diatas sebenarnya bersifat umum, membantu keperluan sesama muslim saja ganjaran melebihi pahala beriktikaf di Masjid Nabawi satu bulan penuh.

Begitu mulianya kita bila ikhlas walaupun cuma m