Pembangunan Ibu Kota Baru Akan Ditandai dengan “Groundbreaking” Istana Kepresidenan Baru

Makna Dari Desain Calon Ibu Kota Baru di Kalimantan yang Dibuat lewat Citra 3 Dimensi - Boombastis.com | Portal Berita Unik | Viral | Aneh Terbaru Indonesia

Liputan.co – Rencana pembangunan ibu kota negara baru di Kalimantan Timur terus berjalan.

Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/ Kepala Bappenas, Suharso Monoarfa menyampaikan, groundbreaking pembangunan ibu kota baru bakal dilakukan secepatnya.

Pembangunan ibu kota baru akan ditandai dengan peletakan batu pertama untuk Istana Kepresidenan yang baru.

“Pokoknya nanti kalau sudah semuanya terpastikan, saya kira baru kita bicara soal kapannya itu, tetapi insya Allah kita berharap tahun ini kita bisa meletakkan batu pertama, kita lakukan groundbreaking di ibu kota negara,” kata Suharso dalam tayangan Kompas TV, Kamis (18/3/2021).
“Dan itu ditandai dengan peletakan batu pertama untuk Istana Presiden sebagai titik nol dari ibu kota negara yang baru itu,” ucap dia.

Suharso mengatakan, masterplan ibu kota negara baru sudah selesai. Artinya, rencana titik-titik pembangunan sudah dirampungkan.

Perencanaan pembiayaan pun telah disusun. Delineasi lahan, pembangunan jalan-jalan utama dan infrastruktur untuk memasuki ibu kota negara yang baru kini tengah dikerjakan.
Saat ini, pemerintah masih menunggu penyusunan undang-undang tentang ibu kota negara baru yang masih berproses di DPR serta menanti pembentukan badan otoritas pembangunan ibu kota baru.
“(Jika) undang-undangnya selesai, pembentukan badan otoritasnya selesai, itu bisa kita paralel semua ini infrastruktur dasarnya kita bisa kita kerjakan,” ucap Suharso.

Pemenang Sayembara Desain Ibu Kota Baru Diumumkan, Ini Daftarnya - Bisnis Liputan6.com

Ia juga menyampaikan, syarat utama pembangunan ibu kota baru berkaitan dengan kemampuan pengendalian pandemi Covid-19 di Tanah Air.

Suharso berharap, herd immunity atau kekebalan komunal dapat segera terbentuk seiring dengan percepatan vaksinasi Covid-19 yang tengah diupayakan pemerintah.

Hal ini, kata Suharso, juga dibarengi dengan disiplin penerapan protokol kesehatan.
Semakin cepat pandemi terkendali,groundbreaking ibu kota negara baru semakin cepat dimulai. Hal ini penting untuk mencegah terjadinya penularan virus corona.
“Kita sedang berupaya bisa pada bulan Juli (vaksinasi rampung). Nah kalau pada bulan Juli 71,5 juta (penduduk yang divaksin) itu memang tercapai, mudah-mudahan mobilisasi penduduk bisa bergerak dan memudahkan pergerakan kita semua, maka pembangunan itu sudah bisa kita mulai,” kata Suharso.

Ia juga mengatakan, jika groundbreaking dapat dimulai tahun ini, pembangunan ibu kota negara baru, khususnya infrastruktur inti, dapat selesai di tahun 2024.

Infrastruktur inti yang dimaksud yakni Istana Presiden, kantor-kantor kementerian, perumahan yang terdiri dari rumah jabatan dan perumahan umum, dan pusat-pusat pelayanan publik seperti kesehatan hingga pendidikan.
“Kalau conditio sine qua non-nya itu terpenuhi, maka saya kira, mudah-mudahan tahun ini kita sudah bisa mulai dan 17 Agustus 2024 kita bisa berharap memperingati Indonesia merdeka pada tahun itu di ibu kota negara,” kata Suharso.